Petani Meranti Sulit Dapatkan Pupuk Subsidi

Dibaca: 871 kali  Minggu,05 Oktober 2014 | 05:20:00 WIB

  Petani Meranti Sulit Dapatkan Pupuk Subsidi
Ket Foto :

SELATPANJANG - Program swasembada pangan sepertinya sulit untuk segera diwujudkan di Kepulauan Meranti. Pasalnya, hingga kini Pemerintah Daerah belum dapat menjamin ketersediaan pupuk bersubsidi yang dibutuhkan petani untuk mendongkrak produksi pertanian mereka.
 
Seperti yang disampaikan Solihin, masyarakat Kecamatan Tebing Tinggi Barat, belum lama ini, dalam pertemuan dengan Wakil Bupati Kepulauan Meranti, Drs H Masrul Kasmy MSi, di Madrasah Sirojud Tholibin, Desa Gogok Darussalam, Kecamatan Tebing Tinggi Barat.
 
"Kami para petani tanaman pangan yang ada di Kabupaten Kepulauan Meranti sampai saat ini belum mendapatkan kemudahan dari Pemerintah Daerah untuk memperoleh pupuk bersubsidi," kata Solihin.
 
Akibat dari sulitnya mendapatkan pupuk subsidi itu, katanya, sudah barang tentu masyarakat petani tidak mampu meningkatkan produksi pertanian, sebagaimana target dalam mendukung program Pemerintah Daerah menuju swasembada pangan.
 
"Selama ini petani terpaksa membeli pupuk non subsidi yang harganya mencekik leher. Itu bagi petani yang mampu beli pupuk, kalau yang tidak mampu membeli pupuk non subsidi, petani berinisiatif menggunakan pupuk kandang dari ternak, itupun jumlahnya tidak mencukupi," katanya.
 
Menanggapi keluhan petani itu, Kepala Bidang Pertanian pada Dinas Pertanian, Peternakan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Kepulauan Meranti, Jaka Insita, mengatakan ada beberapa faktor yang menyebabkan belum terpenuhinya kebutuhan pupuk subsidi untuk petani di daerah ini.
 
"Memang sejauh ini daerah kita belum mendapatkan kuota pupuk bersubsidi untuk petani tanaman pangan dari Pemerintah Provinsi Riau maupun pihak terkait lainnya. Penyebabnya karena data Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) belum tersusun secara maksimal," ungkapnya.
 
Sesuai RDKK itu, jelasnya, ada empat sektor yang mestinya mendapat alokasi pupuk subsidi di Kepulauan Meranti. Khusus sektor tani tanaman pangan belum mendapatkan alokasi pupuk subsidi, padahal sektor ini sangat vital keperluanya.
 
"Karena baru sektor perkebunan yang sudah mendapatkan alokasi pupuk subsidi, maka sebagian petani tanaman pangan yang ada di Kepulauan Meranti terpaksa menggunakan pupuk subsidi dari sektor perkebunan itu," ujarnya. (sus/rep01)
Akses Merantionline.com Via Mobile m.merantionline.com