Imigrasi Batam Tahan 22 Warga Negara Cina

Dibaca: 673 kali  Kamis,07 Mei 2015 | 04:55:00 WIB

 Imigrasi Batam Tahan 22 Warga Negara Cina
Ket Foto :

Batam-Petugas imigras kelas IA Batam mengamankan 22 warga negara Cina di perumahan bukit Indah Sukajadi, Baloi, Batam, Selasa (5/5/2015) malam. Mereka diduga telah melanggar aturan keimigrasian.  
 
Dimana dari 22 orang itu hanya delapan orang yang memiliki paspor. Mereka juga terindikasi mengendalikan  judi online, karena saat digeledah isi rumah itu, petugas imigrasi mengamankan sejumlah alat elektronik mulai dari laptop, ponsel, server internet serta sejumlah kabel dan peralatan elektonik lainnya. 
 
"Apa kepentingan mereka belum tahu, mereka masih tertutup, cuma yang pasti hasil penyelidikan sementara yang punya paspor hanya delapan orang. Yang lain tak bisa tunjukan paspor atau dokumen keimigrasian lainnya," ujar M Rafli, Kabid Pengawasan dan Penindakan Keimigrasian Batam, Rabu (6/5/2015) sore. 
 
Penangkapan ini kata dia bermula dari laporan warga terkait adanya warga asing tersebut. "Selain itu, sejak Senin (3/5/2015) lalu dari Direktorat Jendral Keimigrasian juga menginstruksikan operasi penertiban dokumen WNA, makanya kami lakukan penggerebekan," tutur Rafli.
 
Saat digrebek, para WNA itu mencoba menyuap petugas Imigrasi dengan sejumlah uang. Namun petugas tetap membawa mereka ke kantor Imigrasi. "Untuk sementara mereka kami tahan karena bermasalah dengan dokumen keimigrasian, ada yang baru pertama datang Batam ada yang sudah berulang-ulang," kata Rafli.
 
Namun tak menuntup kemungkinan, para WNA yang diamankan ini terlibat kasus kriminal, sehingga setelah melakukan penyelidikan terkait dokumen imigrasi, pihak imigrasi akan berkoordinasi dengan kepolisian. "Yang kami takutkan, bisa jadi mereka komplotan pelaku kriminal. Karena beberapa waktu lalu, kami juga mendapati WNA yang membobol ATM, judi Online dan lainnya," kata Rafli.
 
22 WNA itu diduga melanggar pasal 71 UU No 6 tahun 2011 tentang keimigrasian dengan sanksi yang tertera pada pasal 75 dengan memberikan tindakan administrasi dan tindakan pendeportasian.(rep05/rpc)
Akses Merantionline.com Via Mobile m.merantionline.com