Lusa, Tito Karnavian Dilantik Jadi Kapolri

Dibaca: 635 kali  Minggu,10 Juli 2016 | 07:58:00 WIB

Lusa, Tito Karnavian Dilantik Jadi Kapolri
Ket Foto : Komjen Pol Tito Karnavian dan Jenderal Pol Badrodin Haiti

JAKARTA - Komisaris Jenderal Tito Karnavian sudah disahkan paripurna DPR sebagai Kapolri baru pengganti Jenderal Badrodin Haiti. Tak lama lagi, jenderal bintang tiga itu akan segera dilantik.
 
"Pelantikannya tanggal 12 Juli," kata Kapolri Jenderal Polisi Badrodin Haiti usai salat Id di Mabes Polri, Jakarta, Rabu, 6 Juli 2016.
 
Badrodin menuturkan pada 13 Juli nanti ada paparan di internal Polri. Lalu setelah itu baru tanggal 14 Juli diadakan serah terima jabatan atau sertijab.
 
Sebelumnya, Presiden Jokowi mengajukan nama Tito sebagai calon tunggal Kapolri ke DPR pada 15 Juni 2016. Kemudian pada Kamis, 23 Juni 2016, Komisi III DPR melakukan uji kelayakan, lalu Senin, 27 Juni 2016, paripurna DPR mengesahkan pencalonan Tito.
 
Menurut Jokowi, Tito adalah perwira tinggi polisi yang layak menjadi Kapolri. Dia menilai mantan Kapolda Metro Jaya itu memiliki banyak prestasi. "Kan semua sudah tahu, beliau kan dapat Adhi Makayasa," kata Presiden Jokowi.
 
Penghargaan Adhi Makayasa diperoleh Tito, karena sebagai lulusan terbaik Akpol angkatan 1987. Tidak hanya itu, dalam karier Tito, Jokowi melihat banyak keahlian dan prestasi yang ada pada diri Tito.
 
"Kemampuan, kompetensi, kecerdasan, membangun jaringan dengan rekan-rekan penegak hukum yang lainnya. Saya kira banyak," kata Jokowi.
 
Jokowi berharap Tito nantinya bisa meningkatkan profesionalisme Polri sebagai pengayom masyarakat. Selain itu, Jokowi juga berharap Komjen Tito bisa meningkatkan kualitas penegakan hukum yang ada di instansi yang akan Tito pimpin.
 
"Terutama terhadap kejahatan narkoba, terorisme dan juga korupsi. Saya meyakini beliau (Komjen Tito) mempunyai kemampuan, cerdas, mempunyai kompetensi yang baik," kata Jokowi.
 
Tito adalah perwira kelahiran Palembang Sumatera Selatan, 26 Oktober 1964 (51 tahun). Sejumlah prestasi ia ukir, seperti masuk di tim Bareskrim dalam melumpuhkan teroris nomor 1 di Indonesia, Dr. Azhari, di Batu Malang Jawa Timur pada November 2005 lalu. Ia kemudian diberi kenaikan pangkat luar biasa.
 
Dalam urusan terorisme, Komjen Tito juga pernah menjabat Kepala Densus 88 Anti-Teror Polda Metro Jaya. Lalu pada konflik Poso, ia memimpin tim dan sukses membongkar konflik tersebut termasuk meringkus orang-orang yang terlibat. Pada 2009, Tito juga terlibat dalam tim yang berhasil menangkap teroris Noordin M Top. (viva/rep01)
 
Akses Merantionline.com Via Mobile m.merantionline.com