Sering Tenggelam

Desa Beting Harus Diselamatkan

Dibaca: 1291 kali  Rabu,20 November 2013 | 09:57:00 WIB

Desa Beting Harus Diselamatkan
Ket Foto : ilustrasi

SELATPANJANG - Kepala Desa Beting Kecamatan Rangsang Pesisir, Kabupaten Kepulauan Meranti, Sutarno, mengungkapkan desanya sangat rawan tenggelam akibat sering terendam air laut (ketika pasang). Untuk itu ia sangat mengharapkan adanya pembangunan tanggul guna menyelamatkan desa itu dari tenggelam dan menyelamatkan ekonomi masyarakat.

Hal ini disampaikan Sutarno baru-baru ini di Selatpanjang. Ia mengaku Desa Beting menjadi langganan terendam banjir ketika air laut pasang. "Pokoknya setiap air laut pasang desa kami terendam," katanya.

Akibat sering terendam air asin ini, menurut Sutarno lagi, sangat berdampak pada perekonomian desa. Ratusan sapi terancam kekurangan makanan sebab rumput banyak yang mati terkena air asin. Banyak tanaman yang mati. Hanya kelapa yang bisa bertahan di air asin, namun dampaknya berupa pengecilan pada buah kelapa, ini akan berdampak pada turunnya harga jual kelapa atau bisa tidak laku sama sekali.

"Selain itu, apapun infrastruktur di Desa pasti akan tidak maksimal pemanfaatannya kalau tiap saat terendam air laut," katanya lagi.

Untuk itu, Sutarno yang belum lama menjabat Kepala Desa memprioritaskan pembangunan tanggul di Desa Beting itu. Sebab dengan adanya tanggul Desa Beting akan terlahir kembali. Masyarakat bisa optimal memanfaatkan lahan kosong, maupun lahan sendiri untuk pertanian, (padi, palawija, dan sayur-mayur).

"Kalau sudah ada tanggul infrastruktur dapat digunakan secara maksimal, kelapa, sagu, karet, dan pinang dapat tumbuh pesat. Masih banyak lahan yang bisa dijadikan pemukiman kalau sudah tidak terendam air laut," ujarnya.

Sebagai tambahan, luas Desa Beting adalah 24 Kilometer persegi dengan jumlah penduduk 1.444 jiwa. 729 orang laki-laki, dan 715 perempuan.(rep6)

Akses Merantionline.com Via Mobile m.merantionline.com